Cerita Tentang [
Luar Negara
]

Kerana Secawan Kopi..

Ini adalah Koleksi Catatan Perjalanan - Kerana Secawan Kopi..

Peristiwa ini berlaku pada hari ketiga Aku berada di Jakarta semasa "Company Trip" tempohari. Setelah selesai proses "check in", Aku cuba "online" menggunakan pda dari bilik hotel. Tetapi signal WiFi tidak berapa stabil, lalu Aku ambil keputusan untuk turun ke lobi hotel untuk mencubanya di sana. Signal WiFi di lobi lebih baik berbanding di dalam bilik.

Kebetulan pada masa itu beberapa rakan yang lain pun turut sama turun ke lobi hotel. Pada masa itu jam menunjukkan lebih kurang pukul 11:30 malam. Setelah berbincang, ada diantara kami yang ingin keluar mencari kafe untuk minum kopi. Berdasarkan maklumat yang diberikan oleh petugas hotel, memang tidak terdapat sebarang kafe di sekitar hotel. Kawasan yang paling hampir ialah Mangga Dua dan Kelapa Gading, di mana terdapat banyak kafe dan restoran.



Kami menaiki teksi untuk ke Mangga Dua, setibanya di sana kami dapati bahawa tidak ada sebarang kafe yang masih dibuka sehingga lewat malam. Yang ada cuma restoran, bar dan pusat karaoke. Kami pun menahan teksi lain untuk mencari kafe. Berdasarkan kepada maklumat yang diberikan oleh pemandu teksi tersebut, kawasan yang ada kafe ialah di sekitar Kelapa Gading. Beliau membawa kami ke sana. Menurutnya lagi, jarak untuk ke kawasan tersebut lebih kurang 12km. Sepanjang perjalanan kami dapati pemandu tersebut seolah-olah tersesat dan kerap berhenti untuk bertanyakan arah.

Meter teksi dah menunjukkan perjalanan telah melebihi 12km. Tentu ada yang tidak kena.. kami di bawa melalui jalan yang bukan jalan utama dan ada jalan yang telah dilalui dua kali!. Kami tahu yang pemandu ini menipu dengan menggunakan laluan jauh dan berpusing-pusing! Akhirnya kami memintanya untuk berhenti dan kebetulan tempat kami berhenti itu ada sebuah kafe yang masih dibuka. Kalau tak silap namanya Moroco Cafe! Ciss.. dari tadi dok pusing-pusing dah lalu depan kafe pun dia tak berhenti! Terbang Rp 47,500!  

"Dan maaf ya Pak.. kerana kamu menipu kami tidak memberikan kamu tip!"


Mood untuk minum kopi dah hilang.. walaupun kami dapat minum kopi di kafe! Setelah lebih kurang sejam berada di kafe tersebut, kami mendapatkan teksi untuk balik ke hotel. Nampaknya kali ini perjalanan lebih teratur dan laluannya amat menyakinkan. Baru hendak menghela nafas lega, kami berdepan pula dengan sekatan jalan raya! Teksi yang kami naiki di tahan Pak Polisi yang sedang membuat operasi. Kami diminta keluar dari teksi, Pak Polisi bertanya ke mana destinasi yang kami tuju. Bila kami menyatakan yang kami ingin balik ke hotel dan datang dari Malaysia, Pak Polisi seolah-olah terkejut! Beliau meminta kami mengeluarkan passport. Mujur kami semua membawanya. Kalau tidak tentu susah!

Sedang kami tertunggu-tunggu, tetiba-tiba ada seorang Pak Polisi dari arah seberang jalan terus menghampiri Aku dan menghulurkan salam dan merenung Aku agak lama seolah-olah Aku ini saudara yang lama yang dia tak jumpa! (Dan insiden ini menjadi bahan gelak antara kami sehingga sampai ke Malaysia)

Sebenarnya perkara yang serupa juga berlaku pada kumpulan pertama. Ada diantara mereka yang ditahan Pak Polisi tetapi gagal mengemukakan pengenalan diri (passport) dan akibatnya mereka diminta "tolong disini"! (di kenakan bayaran) atau dengan lain perkataan kena "pau" kena "sogok" untuk dilepaskan. Ishhh.. kat sini lagi teruk rupanya..

Berbalik pada cerita kami di tahan Pak Polisi.. Penumpang punya hal dah diselesaikan, maksudnya kami tidak dikenakan apa-apa tindakan kerana kami memiliki dokumen yang lengkap. Tetapi yang lawaknya, pemandu teksi pula yang buat hal! Bersadarkan perbualan yang Aku faham antara Pak Polisi dan pemandu tersebut, lesen memandu atau permit teksinya sudah tamat tempoh! Haa.. tak dapat balik hotellah nampaknya..

Sambil itu kami berbual-bual dengan Pak Polisi, menurutnya operasi sebegini memang selalu dilakukan. Akhirnya mungkin disebabkan oleh kami sudah menunggu lama (meter teksi masih lagi berjalan!) pemandu itu dilepaskan tanpa dikenakan sebarang tindakan dan beliau dibenarkan meneruskan perjalanan untuk menghantar kami pulang ke hotel. Hahaha.. pasal kami dia tak kena saman :D



Kali ini berdasarkan meter teksi tadi, jarak perjalanan sebenarnya hanya 7km. Sampai di lobi hotel, Aku terus mengemaskini status Twitter dan Facebook mengenai peristiwa tersebut! Sesungguhnya hanya kerana secawan kopi.. kami mengharungi malam yang penuh dengan insiden. Kali ini tambang teksi kami dapat diskaun!

Terima kasih "Bro" sebab belanja kopi dan tambang teksi! Insiden ini akan sentiasa dalam kenangan :D


:) :( ;) :D :-/ :x :P :-* =(( :-O X( :7 B-) #:-S :(( :)) =)) :-B :-c :)] ~X( :-h I-) =D7 @-) :-w 7:P 2):) :!! \m/ :-q :-bd ^#(^

Post a Comment